DAMPAK HIATUS MENULIS

Terakhir kali saya menerbitkan buku di tahun 2015. Kalau enggak salah, waktu itu lagi gila-gilanya batu akik. Saya juga beli beberapa. Anyway, saya enggak mau ngebahas tentang itu dong, hehehe. 


Karya saya waktu itu adalah Running Mission: Lari dan Selesaikan Misi! . Nah, kalau ada yang ngikutin reality show Running Man, buku itu lahir dari kolaborasi bersama dengan penerbit Bukune, Dreamers Radio, dan pecinta Running Man dalam rangka menyambut kedatangan para personel Running Man ke Indonesia.

Baca naskah TWS saya secara gratis : Detektif Sekolah: Mengacak Jejak Perisak

Setelah itu saya hiatus menulis. Enggak main-main, hiatusnya sampai empat tahun. Itu kalau hiatus disekolahin bisa lulus S1 😂.  Saya enggak pernah nulis sejak saat itu, karya enggak ada, blog terbengkalai. Ternyata, hal tersebut berdampak buruk. Ketika saya mencoba kembali menulis di tahun 2019, saya merasakan akibatnya.

1. Sulit mencari ide

Waktu aktif-aktifnya nulis, ide gampang hadir. Setelah hiatus, sampe kepala panas, boro-boro ide datang, ngintip aja enggak. Kalaupun muncul, ide-ide yang lahir tergolong klise dan kosong, tanpa keresahan yang besar. Mungkin, lama tidak menulis bikin sensitifitas saya menurun drastis.

2. Susah membuat kalimat

Kelincahan membuat kalimat hilang. Bahkan, untuk membuat kalimat sederhana saja saya terbata-bata. Mencari diksi yang oke seperti mencari undur-undur, susaaah. Akhirnya sepanjang naskah saya memakai diksi yang itu-itu saja. Membosankan.  Apalagi genre tulisan saya adalah komedi yang notabene membutuhkan kemampuan membuat kalimat pemancing senyum. 

3.  Kurang update dunia kepenulisan

Enggak cuma vakum menulis. Saya juga menghilang dari hingar-bingar kepenulisan. Saya enggak update isu-isu terkini, enggak tahu tren yang lagi happening, enggak tahu perubahan apa yang terjadi di dunia literasi. Salah satunya, saya benar-benar ketinggalan jauh tentang dunia platform kepenulisan. Begitu comeback menulis, saya kaget ternyata platform kepenulisan jumlahnya udah bejibun😂😂

Secara umum bisa saya katakan dampak hiatus menulis adalah: otak beku dan jari kaku. Buat teman-teman yang konsisten menulis, saya benar-benar angkat topi. Kunci menulis memang konsistensi. Buat teman-teman yang tak kehilangan semangat, anda sudah berada di jalur yang tepat. Buat teman-teman yang sedang hiatus, segeralah turun gunung. Jangan sampai otak yang membeku berubah jadi batu. Jari-jari yang kaku telanjur jadi kayu.

Memulai kembali menulis setelah hiatus memang penuh tantangan. Namun, saya yakin, tidak ada kata terlambat untuk memulai lagi bukan?




Post a Comment

8 Comments

  1. Wah, saya juga pernah hiatus dari menulis thn 2017. Tapi saya kembali aktif tahun 2020 dengan memulai ngeblog. Tak ada kata terlambat, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe betuul, gimana kaku2 gak jarinya?haha

      Delete
  2. Yaaaa jangankan 4 tahun Hiatus mas, lah aku yg dari seminggu sekali, sekarang jadi 2 Minggu sekali, tiap mulai udah lama tuh mikirnyaaaa... Ga kebayang kalo vacum lama :D.

    Blogku kan ttg traveling dan kuliner. Naaah gara2 pandemi, aku stop traveling dan cari kuliner baru. Akibatnya ga ada bahan tulisan. Foto2 sbnrnya banyak, zaman masih traveling sebelum pandemi, tp blm aku tulis ke blog. Cuma ntah kenapa kalo udah kelamaan waktunya dari sjk jalan2, pas mau ditulis feel nya udah ga dapet :p.

    Mau ceritain keseruannya kayak apa, lgs bingung :D.

    Makanya skr aku selalu usahain utk ttp rutin sih. Tapi memang jadi 2 Minggu sekali. Semoga kalo udah bisa traveling balik ke normal, seminggu sekali update :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. iya, kalo hiatusnya tahunan emang jadi kaku banget.
      Btw saya udah berkunjung ke blognya, Mbak. Seru isinya reviu hotel dan kuliner. Nah, mumpung PPKM mungkin bagian kulinernya bisa ttg reviu makanan dari gofood. Jadi walau di rumah, konten tetap jalan hehehe

      Semangat nulisnya :)

      Delete
  3. Hiatusnya lama banget yaaa sampe 4 tahunan, ngapain aja selama itu mas 😆

    Btw, sama juga sih, saya juga hiatus lama banget lebih dari empat tahun mungkin 😁

    apalagi pas mulai hijrah dari 'gue' ke 'saya' waaah kaku banget. Berasa mulai dari nol lagi kemampuan nulisnya 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiatus 4 tahunan, kerja ahaha

      Akhirnya kaku parah. Tapi sekarang udah mulai lancar lagi sih...

      Delete
  4. Saya masih ada buku Running Mission, gara2 dulu doyan nonton RM tapi udah ga ngikutin sejak Gary keluar.

    Kalau nulis sih makin aktif karena terpaksa bikin konten SEO, tapi saya udah mulai ga ngikutin literasi yg sastra2an euy. Kayaknya udah lupa lagi cara nulis cerpen.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow, terima kasih udah membaca. Nah itu, SEO saya masih kudu banyak belajar. Belum paham-paham sampai sekarang. hehe

      Delete