MOOD DALAM MENULIS

Mood dalam menulis

Mood. Kata itu sering kali jadi momok bagi kita penulis. Mood sering banget bikin penulis mandeg, bahkan sampai hiatus. Pokoknya, mood adalah biang kerok mengapa tulisan enggak selesai-selesai. Mood adalah musuh penulis!

Itu yang dulu saya pikirkan. 


Semakin ke sini, dalam proses belajar yang telah dan sedang dilalui, saya sadar bahwa mood sebenarnya enggak lebih dari sebuah metode ngeles paling keren untuk menggantikan kata malas. Iya, malas. Ketika dilanda enggak mood nulis, biasanya kita mulai munculin syarat-syarat tertentu untuk membangkitkannya. Misal:

Harus nyetel musik favorit dulu

Suasana harus sunyi dulu

Harus bertapa di goa dulu

Harus mandi kembang dulu

Jalan engklek Jakarta-Bogor dulu

dan 1001 syarat lainnya.

Padahal sebenernya kita males aja. Saya pernah nyoba membangkitkan mood dengan menonton film komedi dulu, dengan harapan bakal banyak inspirasi yang masuk. Hasilnya? nontonnya lanjut, nulisnya malah lupa. 😂😂

Baca juga: Dampak Hiatus Menulis

Mood ini juga penyebab saya hiatus nulis lama banget. Sampai akhirnya saya sadar bahwa satu-satunya cara menaklukkan mood adalah dengan satu kata: PAKSA

Saya percaya bahwa orang bakal jago melakukan sesuatu jika ia konsisten dan persisten. Kalau mau semakin jago dalam menulis, ya harus konsisten dan persisten. Ketergantungan terhadap mood adalah perusak dua hal itu. Hanya dengan memaksa diri untuk menulis kita bisa terlepas dari diperbudak mood. Ketika mood kita jelek, tetaplah menulis walau cuma satu kalimat atau satu paragraf atau satu halaman. Jangan pikirin kualitas karena toh kita bakal ngedit juga. 

Ketika saya berhasil memaksa diri untuk menulis satu kalimat di kala kemalasan atau mood jelek itu hinggap, ada kepuasan tersendiri.

Lihat, ternyata aku bisa, kan?

Pada akhirnya, kita semakin terlatih untuk menulis di kondisi apa pun. 

Selamat memaksa diri!



Post a Comment

7 Comments

  1. Hahahha, jadi mood adalah pembenaran aja yaa 😆😆 tp iya sih, harus dipaksa biasanya. Klo ca biasanya maksa dg ikut lombaa 😆😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, ikut lomba sekaligus nabung naskah yaaa

      Delete
  2. Ini aku bangeeettt hahahahha 🤣🤣
    Kalo nggak mood bener-bener deh buka laptop rasanya ogaahh
    Mungkin capek juga sih kadang mantengin layar terus
    Tapi jadi kelamaan gituu
    Karena pernah juga aku paksa buat nulis. Udh buka google doc. Berusaha nulis 1 kalimat tapi nihil
    Amburadul hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya enggak apa-apa sih, Kak, amburadul. Karena suatu saat pasti kita edit lagi hehehe. Semoga kita semua selalu konsisten yaaa

      Delete
  3. aku nih, dulu hiatus setahun lebih, padahal sebenernya kalau dipaksa ya bisa. entahlah bingung sama diri sendiri
    untung nama domain masih bisa diperpanjang, kalau nggak mungkin ehmmm nangis hahaha

    bener yang dibilang mas adi, "DIPAKSA", kadang udah di depn laptop, malah disambi nonton drama, yang ada ya nonton dramanya yang tamat, nulisnya enggak
    nyeselnya belakangan :D

    ReplyDelete
  4. Beneeeeeer hahahah. Mood itu kata lain dari males :D. Apalagi buat blogger yang hanya menulis untuk menyalurkan hobi aja, bukan buat cari duit. Godaan untuk males update lebih gede. Tapi caraku supaya ga trus2an males, dengan maksa diri. Coba mengingat kalo biaya bayar domain dan hosting nya ga murah 🤣. Masa iya mau dibiarin.

    Trus jadi sadar juga, kalo sebenernya dari blog lah jenuh dan stress ku bisa reda :). Apalagi di saat pandemi aku ga bisa traveling kayak biasa, hanya blog buat pelampiasan :).

    Dan supaya mood menulis ga ilang2 amat, aku selalu tuh mas, tulis dulu di notes, poin2 penting yg mau ditulis. Bener kata mas Dimas, asal aja dulu, toh ntr di edit . Yg penting momen nya ga ilang. Krn sering juga, banyaaaak foto2 traveling yg masih blm aku tulis, tapi nulis nya udh ga mood. Ilang feeling. Krn aku ga bikin poin2 penting di awal. Yg aku rasain dll. So, pas mau ditulis setelah sekian lama, bhaaay jadinya 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku setuju, Mbak. Jangan sampai ilang momen, entar lama2 ilang juga motivasi nulisnya hahaha. Aku biasanya kalau ada ide, langsung nulis aja minimal kerangkanya dulu deh, yg penting udah ada wujudnya hehehe. Semangat ngeblognya!

      Delete