Aplikasi e-Book Andalanku

Aplikasi e-Book Andalanku.

Saya jatuh cinta dengan e-Book setelah ngerasain manfaatnya. Baca e-Book tuh praktis banget! Saya bisa baca di mana aja, nggak perlu bawa buku yang berat-berat di tas. Lumayan bisa ngurangin risiko sakit punggung 😁.  Terlalu banyak buku fisik juga bikin problem di rumah khususnya dalam hal penempatan. Peningkatan jumlah buku yang dimiliki nggak diimbangi dengan peningkatan luas ruanganπŸ˜‚ . Terus, secara ekonomi, e-Book juga mashok banget lah! Anggaran beli buku fisik saya menurun drastis, alhamdulillah bisa dialihkan buat beli batagor. 

Eh, tapi bukan berarti saya sekarang anti buku fisik ya, cuma lebih selektif aja untuk beli buku fisik yang bener-bener oke untuk dikoleksi.

Baca juga tulisan saya: Angin Segar Buku Digital


Nah, karena saya lagi gandrung baca e-Book, saya coba share beberapa aplikasi yang paling sering saya pakai untuk baca buku digital via perangkat android.

1. iPusnas

Siapa nggak kenal iPusnas? Aplikasi terbitan Perpustakaan Nasional ini nyediain ratusan ribu buku yang bisa dibaca secara gretong alias gratis. Karena konsepnya adalah perpustakaan digital, setiap buku punya stok copy yang terbatas. Jadi ketika stok copy bukunya 0, artinya seluruh copy buku tersebut sedang dipinjam orang lain dan kita harus mengantre untuk membacanya. Saya suka mengakses iPusnas untuk baca buku-buku lawas. Koleksi buku lawasnya luar biasa sih, itung-itung nostalgia πŸ˜†


2. Gramedia Digital

Enggak asing dong dengan apps yang satu ini? Gramedia Digital menyediakan eBook terbitan Gramedia Group, jadi untuk koleksi bukunya jangan ditanya lagi, mantep! Dia punya paket-paket akses yang menurut saya harganya terjangkau. Full premium package aja harga normalnya 89rb/bulan. Udah setara harga satu buku 😁. Dengan harga segitu, kita bisa baca buku terbitan Gramedia Group berapa pun sampai gumoh, ahaha. Belum lagi kalau Gramedia ngasih diskon, surga bener.  


3. Lontara

Saya kenal Lontara belum lama dan langsung suka. Dari sisi tampilan aplikasi, rapi dan enak banget dilihat. Dari sisi pengalaman membaca juga nyaman. Overall, UI/UXnya oke! Koleksi bukunya banyak. Lontara juga udah bekerja sama dengan beberapa penerbit mayor ternama. Nah, ada satu fitur dari Lontara yang kayanya enggak ada di aplikasi lain. Selain menjual, Lontara punya fitur sewa. Jadi, kita bisa menyewa buku selama dua minggu dengan harga sangat terjangkau yaitu 10% dari harga jual buku. Misal harga bukunya 60rb, harga sewanya hanya 6rb saja! Nikmat mana lagi yang engkau dustakan, gaes? Untuk sobat ngirit kaya saya, fitur ini cocok banget, hehehe. Dua minggu saya rasa lebih dari cukup untuk namatin sebuah buku.😁


4. Google Play Books

Kalau yang ini enggak usah dijelasin panjang lebar. Udah pada tahu lah ya, ahahaha. Enaknya google play books, mereka nyediain free sample. Jadi kita bisa nyicip-nyicip sebelum beli. Selain itu, google play books cukup recommended buat temen-temen yang lagi nyari buku berbahasa inggris. Saya sendiri pakai aplikasi ini untuk membeli buku-buku yang nggak ada di platform mana pun.

Selain 4 aplikasi di atas, ada satu platform yang lagi saya selami: Rakata. Aplikasi besutan Mizan Group ini terhitung sangat baru, jadi masih dalam proses pengembangan. Namun, satu yang pasti, kita bisa mengakses buku-buku terbitan Mizan Group di sana. Dari sisi kualitas dan ragam buku, udah pada kenal lah ya gimana Mizan Group, salah satu penerbit kondang di Indonesia.

Yah, segitu saja dari saya. Semoga bermanfaat!

Oya, postingan ini murni sharing pengalaman saya ya. Bukan endors-an πŸ˜‚


Post a Comment

1 Comments

  1. Aku jadi tertarik Ama lontara nih. Skr ini sih pake ipusnas. Sebenernya aku ga terlalu suka ebook mas, Krn mata yg minus tinggi ini, jadi cepet banget capek kalo liat layar. Dan lagiiii, stok buku fisik yg sempet aku beli, itu sbnrnya masih buanyaaaaak yg belum dibaca. Makanya aku udh niat, sekarang mau fokus selesaikan dulu bulu2 fisik yg dibeli. Baru setelah itu sesekali ke ebook. Buku fisik ttp paling utama sih, toh aku punya perpustakaan sendiri. Jadi ga mengganggu Ama ruangan.

    Ipusnas sayangnya ga lengkap buku2 yg aku mau :D. Makanya tertarik juga Ama lontara supaya bisa sewa. Kalo Gramedia digital blm tertarik. Enakan beli bukunya πŸ˜„

    ReplyDelete